saya nak baca ..

BICARA AGAMA


ARKIB : 09/10/2014

Manfaatkan bahasa

BAHASA adalah pertuturan melalui lidah dan mulut yang mengeluarkan kata-kata dan juga percakapan. Melalui bahasa yang baik dan indah ia menjadi ibadah dalam kehidupan kita. Setiap hari kita bercakap mengeluarkan kata-kata dan bahasa, sama ada bahasa yang baik atau sebaliknya.

Melalui bahasa dengan memberi salam sahaja kita sudah mendapat pahala di sisi-Nya. Memberi nasihat dan juga menunjukkan jalan kepada seseorang juga melalui bahasa dan diberikan ganjaran pahala. Melalui telefon, penulisan di media sosial kita juga berbahasa. Oleh itu manfaatkan bahasa dengan baik. Begitulah luasnya peranan bahasa dalam kehidupan seharian kita.

Dalam usaha mewujudkan masyarakat yang kita idamkan mestilah bermula dengan bahasa dan perlakuan yang baik. Natijahnya, jika semua dalam kalangan kita berbahasa dan berperi laku baik akan dapat mewujudkan masyarakat yang aman dan damai.

Menggunakan bahasa yang baik dan betul akan dapat menyampaikan maksud dan tujuan masing-masing, seperti memberi teguran yang baik dan nasihat yang baik. Ia membabitkan, pola umum dalam pertuturan sesuatu komuniti sebagai kegiatan bercakap dan bertutur seseorang individu dalam suasana tertentu. Bahasa ialah alat yang digunakan dalam perhubungan, tetapi adalah aktiviti yang sebenar dalam perhubungan masyarakat.

Berkaitan bahasa Allah SWT berfirman yang bermaksud: Dan di antara tanda-tanda (kebesaran)-Nya ialah penciptaan langit dan bumi, perbezaan bahasamu dan warna kulitmu. Sungguh, pada yang demikian itu benar-benar terdapat tanda-tanda bagi orang yang mengetahui. (ar-Rum: 22)

Melalui perbezaan bahasa kita dapat mempelajari bahasa-bahasa lain di dunia dan sebagai kefahaman dan menyedarkan kita tentang kebesaran Allah SWT.

Sedekah berpahala

Oleh itu, melalui bahasa yang baik melalui percakapan, nasihat, tunjuk ajar, pendidikan semuanya menjurus kepada pahala. Melalui bahasa seseorang itu dapat mengubah kemungkaran kepada kebaikan, melalui nasihat dan teguran yang baik.

Nabi SAW bersabda yang bermaksud: Sesiapa dalam kalangan kamu melihat kemungkaran, maka hendaklah dia mengubahnya dengan tangannya apabila dia tidak mampu, maka hendaklah mengubahnya dengan lidahnya, apabila dia tidak mampu, maka dia hendaklah menegur dengan hatinya dan yang demikian adalah selemah-lemah iman. (riwayat Muslim)

Jelaslah, Rasulullah SAW mengajar kita, agar setiap umatnya membenci perbuatan mungkar atau yang bertentangan dengan syariat Allah SWT. Islam menganjurkan agar kemungkaran itu diubah segera dengan menggunakan kuasa atau kemampuan yang ada.

Jika tidak mampu, maka tegurilah dia dengan lisan (lidah) melalui bahasa atau melalui (tulisan). Jika tidak mampu juga, maka hendaklah dibenci atau dijauhkan dan jangan pula disukai atau dirasai tiada apa-apa kesan maksiat itu.

Begitulah pentingnya peranan bahasa melalui lidah atau percakapan. Melalui akal yang beriman dan lidah yang beribadah akan mengeluarkan kata-kata yang baik dan berkesan untuk disampaikan sebagai nasihat dan pengajaran dalam kehidupan.

Nabi SAW bersabda yang bermaksud: “Orang Islam yang selamat itu ialah orang yang terselamat kepada orang Islam lain daripada gangguan lidah dan tangannya." (riwayat At-Tirmizi)

Tidaklah dinamakan Muslim orang yang tidak selamat kepada orang Islam lain daripada gangguan lidah dan tangannya. Oleh itu, sebagai orang Islam elakkan perbuatan yang boleh menyakiti hati orang lain seperti memfitnah, mengumpat, mengadu-domba, gosip, mengata hal orang lain, mencaci, mencela, menyindir yang semuanya memerlukan bahasa dan perkataan.

Sebagaimana dalam sebuah hadis yang lain Nabi SAW bersabda yang bermaksud: “Kata-kata yang baik itu satu sedekah (berpahala)." (riwayat Ahmad)

Rasulullah SAW menggalakkan umatnya agar menjaga percakapan dan bahasa. Orang yang suka bercakap yang baik, bertujuan yang baik akan mendapat pahala dan diibaratkan sebagai sedekah yang mengandungi pahala, Setiap ucapan manusia akan ditulis oleh Malaikat Raqib dan ‘Atid yang sentiasa bersedia menulis apa yang diucapkan oleh manusia itu.

Percakapan yang baik adalah membawa erti dan tujuan yang baik, nilai kebaikannya (seperti menyuruh melakukan kebaikan) dan baik pemilihan kata-katanya, tidak kasar, tidak menyakiti hati orang lain, sama ada semasa bergurau, indah bunyi bahasanya ada nilai sastera, meskipun membawa kritikan yang tajam serta baik pula cara penyampaiannya.

Semuanya apabila diucapkan, akan menjadi sedekah dan memberi pahala kepada mereka yang mengucapkannya. Ini kerana agama Islam itu berbentuk nasihat bagi melaksanakan semua perkara yang baik dalam semua bidang kehidupan. Nabi SAW bersabda yang bermaksud: “Berakhlaklah dengan manusia dengan akhlak yang elok (indah dan baik)." (riwayat Abu Daud dan At-Tirmizi)

Lantaran itu, bahasa yang baik itu akan menjadi ibadah dan mendapat ganjaran pahala apabila diucapkan. Ia berkaitan dengan akhlak dan tingkah laku seseorang. Ada yang baik dan indah, ada pula yang buruk dan keji.

Oleh itu, semasa bergaul dengan orang lain pamerkan akhlak yang baik melalui bahasa yang baik dan indah dan juga akhlak yang elok dan terpuji. Untuk menjadi baik bermulalah dengan berkata yang baik-baik dan sentiasa menjaga perlakuan dengan tingkah laku yang baik.

Kongsi Konten di :

Waktu Solat Kuala Lumpur
 
Subuh 5:43
Zohor 1:19
Asar 4:45
Maghrib 7:28
Isyak 8:44



 

Dengar SuriaFM
Radio SuriaFM Menceriakan Duniamu
Riuh Rio Brazil 2014
Laman web mikro bola sepak Piala Dunia 2014
Tragedi Pesawat MH370
Utusan Live lapor kehilangan pesawat MH370
KE7B Greenland 2014
Laporan Ekspedisi KE7B Greenland Malaysia 2014





ePlayer Sukan


MENARIK
Ruang iklan percuma hartanah, produk
Promosikan perniagaan anda kepada dunia.
Jom langgan akhbar Utusan Malaysia
Dapatkan terus akhbar dengan cara mudah.
Aduan sukar dapat naskhah akhbar
Beritahu kami jika akhbar tiada di tempat anda.
Gambar kahwin Album Raja Sehari
Abadikan kenangan indah anda di dada akhbar.
Mari baca Utusan Melayu Mingguan
Kekalkan tradisi, pelajari tulisan jawi.
SMS News Alert Utusan Malaysia
Dapatkan berita terkini di telefon bimbit anda.