saya nak baca ..

HIBURAN


ARKIB : 23/06/2013

M. NASIR Harap ini bukan terakhir

KONSERT Sang Pencinta masih mengekalkan keaslian lagu asal M. Nasir dengan diiringai Orkestra Simfoni Kebangsaan dan Orkestra Tradisional Malaysia.

HAMPIR dua dekad Konsert Canggung Medonan berlalu tetapi manisnya tetap dirasai sampai sekarang. Tidak menyangka sama sekali konsert tersebut meninggalkan impak sebegitu besar dalam perjalanan seninya, penyanyi ini tahu kenangan itu tak mungkin luput dalam ingatan.

Saat namanya semakin memuncak ketika itu, M. Nasir tahu inilah masa untuk menguji kesetiaan peminatnya. Melihatkan lautan manusia yang memenuhkan Stadium Negara pada tahun 1994 itu, dia tahu percaturannya berjaya.

Segala-gala telah disiapkan sejak awal. Dari segi pemilihan lagu hingga susunan muzik telah diatur untuk terus menghiburkan peminat lagu-lagu popular M. Nasir yang baru saja melancarkan album Canggung Medonan.

“Saya masih ingat ketika itu orang jarang buat apa yang cuba saya sampaikan. Waktu itu industri kita dipengaruhi oleh irama pop dan rock yang menebal.

“Apabila saya menyuntik elemen begini nampaknya peminat menerima. Ditambah dengan beberapa lagu popular ketika itu menjadikan Konsert Canggung Medonan meninggalkan kenangan manis buat saya dan pemuzik," kata M. Nasir.

Tidak dinafikan semangat dan jati diri muzik Melayu begitu menebal di dalam dirinya. Semangat itu juga disuntik ke dalam lagu dan lirik bagi menterjemah kuasa irama Melayu ke dalam setiap lagu sepanjang kerjayanya.

Menariknya penyanyi kelahiran Singapura ini masih tebal muzik Melayu. Saat ramai yang mula mengikut gelombang arus muzik dunia yang sering membadai, hanya dia antara artis yang masih setia mempertahan cita rasa Melayu dalam muzik.

“Saya sedar kita masih ada penyanyi lama yang tebal dengan jati diri muzik Melayu. Cuma kalau kita lihat pada generasi baru keadaan itu nampaknya sudah semakin meruncing dan amat membimbangkan. Paling saya takut andai kata saya menjadi yang terakhir.

“Trend ini memang mengikut perubahan semasa. Saya sedar muzik itu perlu ada perkembangan tetapi dalam masa yang sama kita masih perlu mengekalkan ciri-ciri Melayu.

“Kalau tengok sekarang dah tak ramai yang ada ciri-ciri itu. Semuanya mengikut trend terkini. Muzik luar yang pada dasarnya tidak langsung mempertahankan ciri-ciri Melayu walau sedikit dalam lagu.

“Dari segi lagu sampailah cara nyanyian semuanya kita mahu tiru penyanyi luar. Malah cara sebutan pun bertukar seperti orang putih," jelas penyanyi yang popular dengan lagu Mentera Semerah Padi ini lagi.

Mengakui trend muzik dunia mempengaruhi sesebuah komuniti, hal itu terjadi sejak dulu lagi. Mengambil contoh beberapa negara yang sudah hilang jati diri (dalam bidang muzik), M. Nasir berharap agar perkara tersebut tidak akan terjadi di sini.

Baginya peranan yang dimainkan oleh stesen radio amat penting. Tidak sekadar memutarkan lagu-lagu yang dikelaskan sebagai ‘lagu popular sezaman’ sebaliknya mereka berperanan mempromosikan lagu-lagu bercirikan Melayu.

Kuasa yang ada pada stesen radio boleh mengubah situasi itu. Jika tidak dibendung mungkin lagu orang muda hanya untuk orang muda dan lagu orang tua akan terus terpinggir tanpa dinikmati sama rata.

Kongsi Konten di :

Waktu Solat Kuala Lumpur
 
Subuh 5:48
Zuhur 1:09
Asar 4:14
Maghrib 7:12
Isyak 8:20



 

Dengar SuriaFM
Radio SuriaFM Menceriakan Duniamu
Riuh Rio Brazil 2014
Laman web mikro bola sepak Piala Dunia 2014
Tragedi Pesawat MH370
Utusan Live lapor kehilangan pesawat MH370
KE7B Greenland 2014
Laporan Ekspedisi KE7B Greenland Malaysia 2014






MENARIK
Ruang iklan percuma hartanah, produk
Promosikan perniagaan anda kepada dunia.
Jom langgan akhbar Utusan Malaysia
Dapatkan terus akhbar dengan cara mudah.
Aduan sukar dapat naskhah akhbar
Beritahu kami jika akhbar tiada di tempat anda.
Gambar kahwin Album Raja Sehari
Abadikan kenangan indah anda di dada akhbar.
Mari baca Utusan Melayu Mingguan
Kekalkan tradisi, pelajari tulisan jawi.
SMS News Alert Utusan Malaysia
Dapatkan berita terkini di telefon bimbit anda.