saya nak baca ..

DALAM NEGERI


ARKIB : 26/08/2009

Di mana bumi dipijak, di situ langit dijunjung

RAKYAT Malaysia akan menyambut ulang tahun kemerdekaan ke-52 Isnin depan. Jika kita seorang manusia, kita akan berusia 52 tahun pada hari itu. Tapi bagi rakyat Malaysia, 52 tahun masih muda.

Jika dia seorang yang bekerja, maka dia akan terus bekerja sehingga tiga tahun lagi atau enam tahun lagi. Ada yang masih bekerja sehingga 66 tahun. Tun Dr. Mahathir Mohamad terus bekerja - walaupun usianya sudah mencecah 85.

Pendek kata, selagi otak kita berkata kita harus perlu bekerja, maka badan kita akan bekerja. Jika badan gagal berkomunikasi dengan otak, maka itulah hari akhir bagi kita.

Begitu juga Malaysia. Ia adalah sebuah negara yang perlu terus hidup. Ia harus terus maju, makmur dan aman damai. Semangatnya harus dipelihara dan jiwanya harus dijaga oleh manusia yang menaunginya. Jika semangat dan jiwa itu tidak selari dengan manusia yang mendiaminya, maka Malaysia akan mati.

Jika Malaysia mati, kita bukan lagi akan menjadi rakyat yang boleh berbangga menjadi rakyatnya. Kita akan menjadi bangsa yang dihina dan merempat. Jika orang asing kini datang bekerja di rumah-rumah kita sebagai 'orang gaji' - mungkin generasi kita pula akan berbuat demikian kelak.

Apakah itu akan terjadi?

Di mana Malaysia 52 tahun akan datang? Di mana Malaysia 15 tahun akan datang? Di mana Malaysia satu generasi dari sekarang?

Tanya diri kita sebagai rakyat Malaysia - bagaimana agaknya rupa negara kita, bangsa kita, kita sendiri, pemimpin kita pada masa itu?

Namun sebelum kita melihat jauh. Kita lihat dulu senario perkembangan Malaysia secara umum dan kritis.

Malaysia pada 1957. Adalah satu bangsa yang cukup padu untuk mendapatkan kemerdekaan. Kita bersetuju dengan perancangan yang diatur. Kita menerima padu konsep Malaysia mengikut perlembagaan yang telah dirangka. Kita cukup bersatu untuk membina negara bangsa.

Malaysia pada 1969. 13 Mei, tiba-tiba Malaysia menjadi panas. Api kemarahan dan kebencian kaum meluap-luap sehingga membara. Permusuhan kaum, Melayu-Cina memuncak secara tiba-tiba. Malaysia di ambang krisis perkauman yang paling hitam dalam sejarahnya. Bacalah sejarahnya supaya anak-anak kita tahu apa yang berlaku dan pernah berlaku ketika itu. Rakyat kita pernah berbunuh-bunuhan sesama kita ketika itu. Apakah kita mahu sejarah itu berulang?

Malaysia pada 1970-an. Kita bertaut kembali. Kita bersetuju dengan slogan Bahasa Jiwa Bangsa dan pelbagai slogan lagi. Kita mahu hidup dalam aman damai melalui toleransi atau bertolak ansur. Mana-mana kumpulan yang lemah dibantu oleh kumpulan yang mewah melalui Dasar Ekonomi Baru (DEB). Itulah rakyat Malaysia pada masa itu. Dasarnya tidak retorik, tapi praktikal.

Malaysia pada awal 1980-an. Kita berjaya melalui sistem pemerintahan yang dinamik. Rakyat diminta mengikut arah tuju yang ditetapkan. Pemikiran rakyat telah dibentuk dalam era ini. Anak-anak bangsa yang cerdik dihantar ke seantero dunia untuk menimba ilmu dan dibawa pulang ke tanah air untuk berkhidmat. Kita sama-sama bangunkan negara ini.

Malaysia pada akhir 1980-an. Jurang kemakmuran fizikal mengatasi rohaniah. Pembangunan kelas pertama, mentaliti masih kelas ketiga. Orang kita kagum melihat bangunan-bangunan pencakar langit kita. Ramai juga yang menjadi kontraktor dan kaya-raya sekelip mata. Ali baba pun menjadi-jadi. Bangsa yang lemah, ketinggalan. Politik wang menjadi amalan. Pemimpin yang celik sudah nampak ia akan menjadi barah.

Malaysia pada akhir 1990-an. Pergeseran antara pemimpin politik. Pemikiran rakyat yang dibentuk oleh dasar era awal 1980-an memakan tuan. Rakyat sudah berani bersuara. Revolusi Internet dan media baru telah memberi tekanan kepada pemerintahan dan sistem politik dan kerajaan. Golongan anarkis dan fahaman anarkisme mengambil tempat. Mereka sudah berani merusuh di atas jalan raya. Politik serantau tidak menentu. Campur tangan dan elemen luaran juga menyusup masuk untuk mengapi-apikan suasana.

Malaysia pada era 2000. Usaha mengekang tidak nampak. Kita mengamalkan sikap terbuka. Ada berkata dasar itu membawa rebah. Orang sudah mula bercakap mengenai hak perkauman masing-masing secara terbuka dan tertutup menerusi media baru. Rakyat yang sudah bijak pandai mengapi-apikan golongan bawahan. Parti-parti politik alternatif menjadi pilihan. Parti-parti konservatif semakin kurang menyerlah, walaupun masih bertahan.

Malaysia pada pertengahan 2000. Keadaan tidak berubah. Ideologi anarkisme ini menganggap bahawa adalah ideal hidup bebas tanpa dikongkong undang-undang. Mereka menentang segala bentuk organisasi yang tidak sehaluan dengan fahaman dan kehendak mereka. Mereka berani bergerak di atas jalan dan di atas maya Internet.

(Mengikut Diskusi Sejarah, Yusoff Iskandar, Khalil Yusoff, 1983: Golongan anarkis ini mula muncul di China pada tahun 1913 dan merebak ke Tanah Melayu pada 1918 dan amat berpengaruh di bandar-bandar seperti Singapura, Ipoh, Kuala Lumpur, Pulau Pinang dan Seremban).

Malaysia pada 2009. Kita adalah satu masyarakat yang (masih) keliru. Masyarakat kita keliru untuk menentukan jati dirinya. Keliru untuk menentukan siapakah kita ini sebenarnya. Orang Melayu bercakap atas nama bangsanya, orang Cina atas nama kaumnya dan begitulah seterusnya. Orang Asli yang berada di status teratas bangsa Malaysia mengikut Perlembagaan Persekutuan pula tidak bercakap apa-apa?

Kesimpulannya, kita harus bersatu suara semula melalui meja perundingan. Kita bukan lagi hidup di zaman feudal, yang mana semuanya ditentukan dan difikirkan oleh 'orang atas'. Orang atas harus mendengar juga suara orang bawah. Perbanyakkan sesi perbahasan baik di peringkat dalaman mahupun luaran. Rakyat Malaysia harus diasuh kembali untuk menjadi orang Malaysia.

Budaya dialog harus diperkenal dan dicambah dalam masyarakat kita. Budaya syok sendiri harus dinyahkan dalam diri individu dan kumpulan masing-masing. Biarlah bunyi tutur kata menyakitkan hati atau pedas, tapi hasilnya ada. Wujudkan kumpulan pendesak di peringkat dalaman supaya boleh menegur apa-apa yang tidak betul dan diperbetulkan.

Namun, apa sekalipun, tindakan harus dilaksana. Marilah kita bersama-sama mengamalkan pepatah: Di mana bumi dipijak, di situ langit dijunjung. Malaysia ialah negara jati kita. Selamat Menyambut Ramadan Al-Mubarak dan Selamat Hari Merdeka Ke-52.

Kongsi Konten di :

Waktu Solat Kuala Lumpur
 
Subuh 5:39
Zohor 1:13
Asar 4:38
Maghrib 7:22
Isyak 8:37



 

Dengar SuriaFM
Radio SuriaFM Menceriakan Duniamu
Riuh Rio Brazil 2014
Laman web mikro bola sepak Piala Dunia 2014
Tragedi Pesawat MH370
Utusan Live lapor kehilangan pesawat MH370
KE7B Greenland 2014
Laporan Ekspedisi KE7B Greenland Malaysia 2014





ePlayer Sukan


MENARIK
Ruang iklan percuma hartanah, produk
Promosikan perniagaan anda kepada dunia.
Jom langgan akhbar Utusan Malaysia
Dapatkan terus akhbar dengan cara mudah.
Aduan sukar dapat naskhah akhbar
Beritahu kami jika akhbar tiada di tempat anda.
Gambar kahwin Album Raja Sehari
Abadikan kenangan indah anda di dada akhbar.
Mari baca Utusan Melayu Mingguan
Kekalkan tradisi, pelajari tulisan jawi.
SMS News Alert Utusan Malaysia
Dapatkan berita terkini di telefon bimbit anda.